TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Final Liga Champions 2016/17

Google Adsense 2016

Tentang Juventus dan Liga Champions

Tentang Juventus dan Liga Champions
Road to Cardiff: Langkah Si Nyonya Besar untuk Bertakhta Dimulai

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Minggu, 30 April 2017

Final Liga Champions 2016/17


Trofi Liga Champions


TANPA terasa, hari ini memasuki pengujung April. Yupz, besok, kalender sudah berganti jadi Mei. Itu berarti, 2017 ini sudah lewat sepertiganya. Ya, tidak terasa, waktu berjalan dengan cepat. Padahal, perasaan baru kemarin hingar bingar tahun baru menyemarakkan sepanjang malam. Eh, tiga pekan lagi malah sudah puasa.

Oke, saya sudahi mukadimahnya. Menjelang 2/3 tahun, saya memiliki banyak keinginan yang biasa ditulis di aplikasi note pada smartphone sebagai pengingat. Salah satuya dan yang terdekat, untuk menyaksikan final Liga Champions 2016/17 di Millennium Stadium, kota Cardiff, Wales, pada 3 Juni mendatang.

Kebetulan, saat ini tim favorit saya, Juventus sudah mencapai semifinal di turnamen antarklub terelite di Eropa. Rabu (3/5) pasukan Massimiliano Allegri akan melakoni leg pertama babak dua besar di markas AS Monaco.

Sepekan kemudian, giliran I Bianconeri yang menjamu wakil Prancis itu di Turin. Sebagai Juventini -julukan untuk fan Juventus- sejak 1994, tentu saya berharap Paulo Dybala dan kawan-kawan bisa juara Liga Champions musim ini.

Maklum, sudah 21 tahun saya dan jutaan Juventini di seluruh dunia menanti. Tepatnya, ketika Juventus juara Liga Champions pada 1995/96 usai menundukkan Ajax Amsterdam di Stadion Olimpico, Roma.

Setelah itu, saya harus puas menyaksikan Juventus jadi runner-up di empat kesempatan berbeda. Itu terjadi ketika dikalahkan Borussia Dortmund di final Liga Champions 1996/97, Real Madrid (1997/98), AC Milan (2002/03), dan Barcelona (2014/15).

Untuk bisa mengakhiri penantian panjang lebih dari dua dekade silam, Juventus wajib mengalahkan Monaco. Jika lolos ke final, si Nyonya Besar akan bertemu pemenang antara Real Madrid kontra Atletico Madrid di Millennium.

Syukur-syukur, saya bisa berada di stadion berkapasitas 74 ribu kursi tersebut. Yupz, di dunia ini tidak ada yang mustahil. Selama kita masih bernafas, tentu masih ada peluang untuk mewujudkan keinginan tersebut. Termasuk, untuk menyaksikan final Liga Champions 2016/17 di Cardiff.

Untuk Juventus, saya pernah menyaksikan pertandingannya saat tur ke Indonesia pada 2014 silam. Bahkan, saat itu saya berkesempatan untuk mewawancarai tiga pemainnya secara eksklusif. Itu jadi salah satu momentum terbaik dalam lebih dari seperempat abad hidup saya.

Kebanggaan itu bakal bertambah jika pada 3 Juni mendatang akhirnya saya berada di antara puluhan ribu penonton yang menyaksikan final Liga Champions. Tentu, saya berharap Juventus yang lolos ke babak pamungkas. Lawannya? Baik itu Madrid atau Atletico tidak masalah.***


*       *       *

Artikel #ODOP Sebelumnya

#Prolog One Day One Post (ODOP): Tantangan Sekaligus Motivasi
- #1 Si Doel Anak Sekolahan, Sinetron 1990-an yang Menginspirasi
- #2 Isra Mikraj sebagai Penanda Ramadan Akan Tiba
- #Ini Rahasia untuk Ngeblog Lebih Semangat
- #Gaji Pertama dan Pesan Orangtua
- #Table Soccer Pacu Kreativitas Masa Kecil
- #6 Sebulan Jelang Ramadan Tiba
- #7 Ke Singapura, Aku Kan Kembali

*       *       *
Artikel ini diikutsertakan dalam kegiatan One Day One Post (ODOP) bersama Komunitas ISB
Jakarta, 30 April 2017

2 komentar:

  1. mantap cerita plus berharap
    saya sh agak kurang suka bola, tapi kalu ditanya andalan club bola saya siapa? biasanya saya jawab juventus hehee
    dan gak jarang juga saya nonton pertandingannya live di tv ..
    mudah-mudahan liga campion tahun ini juventus jadi juara
    dan abang bisa nonton langsung di stadion ya amin..

    BalasHapus
  2. wah saya juga nonton tuh tapi saya pendukung real madrid.
    kayaknya tahun ini juve madrid akan ketemu lagi di final
    aminnn

    BalasHapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)