TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Tentang OK-Jek yang Tanggap atas Fenomena Ojek Online

Google Adsense 2016

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya
Ngebolang Menikmati Eksotisnya Kawasan Timur Pulau Jawa

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Kamis, 18 Februari 2016

Tentang OK-Jek yang Tanggap atas Fenomena Ojek Online


Pameran OK-Jek saat Meet and Greet di Mitra Terrace, Rabu (17/2)

FENOMENA ojek online yang mencuat sejak beberapa tahun terakhir dengan puncaknya 2015 menjadi berkah banyak pihak. Tidak hanya pelaku aplikasi itu sendiri, melainkan juga melibatkan berbagai elemen di masyarakat.

Seperti alihprofesi dari ojek pangkalan ke ojek online yang mendongkrak pemasukan serta masyarakat umum yang mendapat kemudahan dalam perjalanan. Cukup membuka aplikasinya, pesan, dan menunggunya dengan duduk manis.

Fakta itu yang mendorong salah satu stasiun televisi swasta, NET. untuk membuat sinetron komedi (sitkom), OK-Jek. Sebenarnya, saya sendiri jarang melihat OK-Jek karena jam tayangnya bentrok dengan waktu kerja.

Mungkin, sejak tayang pada 28 Desember 2015, saya belum sampai 10 kali melihatnya di layar televisi. Kecuali jika libur kerja atau menyaksikan tayangan ulangannya di kanal youtube.

Yang menarik, acara ini berbeda dengan tayangan lainnya yang kerap hiperbolis. Melainkan, OK-Jek menyuguhkan cerita komedi yang menggambarkan dinamika dunia ojek online. Bisa jadi, menurut saya sitkom ini secara kualitas sejajar dengan beberapa tayangan populer sebelumnya seperti Si Doel Anak Sekolahan, Bajaj Bajuri, dan Suami-suami Takut Istri.

*       *       *
PAGI itu, langit di ibu kota tampak gelap. Pertanda, sang dewi hujan akan mencurahkan airnya. Kebetulan, saya tiba di Mitra Terrace, Jakarta Selatan, kemarin, Rabu (17/2) sebelum gumpalan awan pekat itu pecah menjadi tetesan air.

Ya, saya beruntung bisa menghadiri Meet and Greet OK-Jek berkat undangan dari rekan blogger, Harris Maulana. Juga ada beberapa rekan blogger lainnya seperti Liswanti Pertiwi, Caroline Adenan, Shintaries, Nur Hasanah, dan Agung Han.

Tiga nama terakhir mendapat kesempatan dibonceng langsung pameran OK-Jek dari markas NET Mediatama di East Tower, Mega Kuningan, menuju lokasi Meet and Greet.

Selain karena ingin menyaksikan kisah di balik pembuatan OK-Jek, juga karena beberapa pamerannya sudah sering saya lihat di layar perak. Yaitu, Oka Antara yang sukses tampil di The Raid dan Mencari Hilal, serta aksi mengagumkan dari Atiqah Hasiholan dalam 3 Nafas Likas. Tidak lupa, saya juga penasaran dengan Baby Jovanca sebagai CS di OK-Jek yang tampil memesona dan mengingatkan pada Sissy Priscillia 14 tahun silam.

"Keberadaan layanan ojek online diminati masyarakat karena kepraktisannya. Banyak cerita menarik seputar layanan baru tersebut. NET.  menangkap fenomena ini untuk diangkat jadi cerita ditelevisi," kata Kepala Divisi Production & Programming NET, saat Meet and Greet OK-Jek. "Kami mengemasnya dengan komedi ringan dan segar. Ternyata, sejak ditayangkan akhir Desember lalu, program ini mendapat sambutan positif dari masyarakat. Khususnya, pemirsa NET.."

Pernyataan serupa dikatakan koleganya, Nucky Rozandy. Produser NET. ini mengungkapkan fakta menarik. Yaitu, ide cerita yang ditampilkan merupakan pengalaman dari pengguna yang disampaikan melalui jaringan media sosial NET., "Secara khusus, kami meminta kepada followers untuk berbagi pengalaman selama menggunakan ojek online. Dari pengalaman mereka ini kami angkat jadi cerita untuk OK-Jek."

*       *       *
MEET and Greet OK-Jek dimulai dengan raungan sirine petugas kepolisian yang menggunakan motor besar (moge). Tentu, ini bukan adegan dalam reality show NET. lainnya, yaitu 86. Melainkan, sebagai seremoni untuk menyambut pameran OK-Jek. Empat di antaranya turut membonceng perwakilan media dan blogger.

Selanjutnya, acara ini turut membuka diskusi antara kru dan pameran kepada penggemar OK-Jek yang memadati Mitra Terrace. Tidak lupa, mereka juga membagikan kuis dengan hadiah eksklusif berupa helm dan jaket yang sudah ditandatangani pameran OK-Jek. Dua di antaranya dibawa pulang Oline dan anak Shintaries yang menjawab pertanyaan dengan tepat.

Salah satu pernyataan menarik diungkapkan Atiqah. Putri dari aktivis Ratna Sarumpaet ini membeberkan rahasianya terjun ke sitkom yang harus kejar tayang dibanding main film, "Selama syuting OK-Jek, saya tidak pernah menggunakan pameran pengganti. Jadi, saya harus belajar mengendarai motor sendiri meski awalnya tidak bisa. Namun, berkat bantuan dari teman-teman di lokasi (syuting), saya bisa belajar naik motor dengan cepat."

Sekadar informasi, OK-Jek bisa dinikmati melalui akses multiplatform. Alias tidak hanya di layar televisi saja dengan channel Net., melainkan juga layanan berbayar. Seperti, First Media (channel 390 HD), BIG TV (channel 232), dan Orange TV.

Namun, saya pribadi lebih menyukai mengaksesnya via internet karena waktunya lebih leluasa. Baik live streaming di youtube.com/netmediatama dan www.netmedia.co.id, atau melalui aplikasi ponsel Android dengan kata kunci Netmediatama Indonesia.

Tentang OK-Jek versi www.roelly87.com
Cerita: nilai 8/10
Pameran utama: 7.5/10
Pameran pembantu: 8/10
Alur: 7/10
Musik: 7/10
Properti: 9/10
Keseluruhan: 8/10

Oka Antara
 (Iqbal): Keren meski kalau bicara agak gimana gitu. 8.5/10 (penggemar The Raid pasti tahu perbedaan Eka dengan Iqbal)
Baby Jovanca (Ade): Lucu dan tidak lebay. Sissy Priscllia ver. 2. 8,5/10
Jajang C. Noer (Emak Iqbal): Karakternya unik yang mengingatkan saya pada Nany Wijaya sebagai Emaknya Oneng. 8/10
Didit Mulyanto (Mulyadi): Konflik keluarga yang membuat peran ini paling menonjol. 8/10
Atiqah Hasiholan memerankan (Asna): Driver wanita satu-satunya. Penampilannya oke, suka was-was, tapi dandanannya kerap tidak mencerminkan profesinya. 8 dari 10
Abdurrahman Arif (Opang): Tukang ojek pangkalan. Gaya bicara dan pembawaannya natural. 7,5/10
Girindra Kara (Prima): Tipikal pemimpin dan bukan bos. Jutek tapi ramah. 7,5/10
Ibnu Jamil (Seno): Driver yang sukses memikat pelanggannya. Beberapa episode agak datar. 7/10

*       *       *
Ratusan fans, media, dan blogger yang antusias menunggu Meet and Greet 

*       *       *
Tim produksi OK-Jek

*       *       *
Rekan blogger dan media usai dibonceng pameran OK-Jek

*       *       *
Wawancara pemeran OK-Jek dengan media dan blogger

*       *       *
Di balik layar kesuksesan Meet and Greet OK-Jek ada kru yang bekerja dengan hebat 

*       *       *        *       *       *
*       *       *        *       *       *
*       *       *        *       *       *

*       *       *

*       *       *

Artikel terkait:
- Mencari Hilal: Tontonan Sekaligus Jadi Tuntunan Film Berkelas
- 3 Nafas Likas dan Sosok di Balik Kehebatan Jenderal Ginting
- The Raid 2: Ekspekstasi Berlebihan dari Film Gado-gado

*       *       *
- Jakarta, 18 Februari 2016

8 komentar:

  1. Tapi Oka sekarang udah lama gak muncul di OKJek. Kenapa, ya?

    Menurut saya NET juga cerdik. Ojek online sedang booming. Trus dibuat sitkomnya sama NET. Keren, lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupz, mereka jeli melihat peluang pasar
      apalagi didukung pemain yang emang udah punya penggemar sendiri di masyarakat :)

      Hapus
  2. begitu masuk dodit langsung ada penyegar dari egi komedi
    kalo cuma oka, ama atikah kayaknya kurang greng komedianya hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi hi hi
      iya juga sih, waktu awal2 lihat, oka dkk itu agak kaku mainnya
      pas kesini baru udah mulai menyatu :)

      Hapus
  3. Mas Huda kerenn ulasannya; terutama yg kasih nilai utk pemerann. Saya setuju ttg Asna mustinya penampilannya dibuat kulitnya aga hitam gt
    kereen

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia alasan saya cuma kasih nilai 8 (di atas rata2)
      kalo make-upnya lebih alami lagi, bisa 8,5 deh
      secara akting sih udah oke banget asna ini :)

      Hapus
  4. Saya pernah sekali liat itupun cuma sebentar Aja. Kebetulan NEt baru bisa diakses di daerah saya jadi belum tahu acara2 Yang menarik apa Aja.

    Harus nonton nich :)

    BalasHapus
  5. bisa memanfaatkan peluang ya jadi bisnis lain

    BalasHapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)