TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: (Esai Foto) Jakarta Metropolitan Police Expo 2016: Demi 3M untuk Masyarakat

Google Adsense 2016

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya
Ngebolang Menikmati Eksotisnya Kawasan Timur Pulau Jawa

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Senin, 11 April 2016

(Esai Foto) Jakarta Metropolitan Police Expo 2016: Demi 3M untuk Masyarakat



"MAU ketemu dg Polisi ini???? Saksikan PAMERAN KEPOLISIAN dengan tema TOGETHER WE CAN TURN BACK CRIME. Jumat sd Minggu tanggal 8-10 April 2016 di MALL GANDARIA CITY Jakarta,"

Demikian status Komisaris Besar (Kombes) Krishna Murti awal bulan lalu di laman facebook-nya. Tepatnya, sepekan sebelum saya menulis tentang sisi lain dari Direktur Reserse Kriminal Umum (Direksrimum) Polda Metro Jaya tersebut pada 3 Maret 2016.

Tentu saja, informasi itu langsung disambut hangat netizen di seluruh Indonesia. Tidak terkecuali bagi saya yang sangat menantikannya karena saat melihat poster itu jadi membayangkan adegan penyerbuan dalam film The Raid. Maklum, ini kali pertama kepolisian, khusususnya jajaran Polda menggelar pameran. Apalagi, bagi saya yang kerap menulis tentang mereka dari sudut pandang blogger, tentu enggan ketinggalan untuk datang ke acara tersebut.

*       *       *

Ibu kota memasuki April tetap tidak berubah. Khususnya, cuacanya yang masih belum menentu. Termasuk, pada Sabtu (9/4) yang dari pagi hingga siang sangat panas bin terik menyengat. Tapi, memasuki sore harinya, tiba-tiba dewi langit seperti mencurahkan airnya dari langit. Menjelang perempatan Jalan Iskandar Muda-Kebayoran, hujan turun dengan deras. 

Niatnya ingin berteduh sejenak, Tapi karena saat itu sedang macet lantaran sepertiga jalan dipenuhi pengendara sepeda motor yang juga berteduh hingga kendaraan di belakangnya tidak bisa jalan, alhasil saya urungkan niat tersebut. 

Ya, basah-basahan dikit sampai di depan suatu pertokoan untuk memakai jas hujan. Maklum, bagaimanapun, saya harus melindungi berbagai alat tempur sebagai blogger, di antaranya ponsel dan kamera agar tidak basah.

Lha, terus tentang pameran kepolisiannya kapan? Kalimat pembuka saja sudah memakan empat paragraf. Tenang saudara-saudara, ini hanya prolog.

*       *       *

Setelah berbasah ria, saya pun memasuki mal di salah satu kawasan Jakarta Selatan. Ya, sebut saja Gandaria City (bahasa kerennya, Gancit). Setelah bertanya dengan security mal, saya ditunjukkan tiga tempat terpisah yang menggelar acara dengan menuju Piazza Gancit. Untuk pameran di Main Atrium dan Premium Parking, akan saya tulis dalam beberapa artikel mendatang.

*       *       *

Memasuki aula, tampak sedang ada diskusi dari perwakilan kepolisian dengan masyarakat dan juga polisi cilik. Sayangnya, karena petir yang terus menggelegar, saya tidak begitu mendengar obrolan mereka. Yang pasti, saya ingat salah satu dari pihak kepolisian menekankan semboyan 3M untuk masyarakat: Melindungi, Melayani, dan Mengayomi. *baca: kritik saya untuk polisi yang dimuat di laman facebook Divisi Humas: Polisi Siap Dikoreksi

Semoga saja slogan itu tidak hanya berlaku saat pameran ya pak dan ibu polisi. Melainkan dalam kehidupan nyata. (Nantikan kisah selanjutnya yang masih dalam tahap editing tentang pengakuan polisi *untold story)

*       *       *

Ketika asyik menjepret di sekeliling acara, dari kejauhan tampak beberapa "pemandangan indah" di booth Brigade Mobil (Brimob). Yupz, sebagai pria yang menyukai keindahan, langsung saja saya menuju lokasi tersebut yang dipenuhi pengunjung, khususnya kaum hawa. #eaaa, *lirik hari ternyata saat itu malam minggu

*       *       *

Saya tidak asing dengan Brimob karena kerap menyaksikannya bertugas. Terakhir pada pekan lalu ketika kepolisian menggelar Bhayangkara Cup yang finalnya berlangsung di Stadion Utama Gelora Bung Karno (3/4). 

*       *       *

Meski kerap menulis artikel tentang kepolisian, tetap saja saya tidak bosen untuk mengulasnya lagi. Kebetulan, di balik wajah sangar mereka, terdapat sisi lain yang masyarakat umum tidak tahu. *Apa itu? Simak artikel berikutnya, kalau ditulis sekarang kepanjangan

*       *       *

"Pak, boleh minta tolong fotoin saya dengan beliau."

"Oh, tentu mas. Foto berdua dengan rekan yang memakai seragam."

"Iya pak. Tapi fotonya jangan berdua, kita kan sama-sama cowok." *kalo dengan polwan mauuu

"Siap mas. Posenya kayak gimana? Kebetulan, dulu saya juga tukang motret kalo ada event di detasemen kami." *lha, pak polisinya malah curhat :)

"Yang anti-mainstream ya pak. Kayak Rama waktu bertugas, terus ntar pak pol ini megang senjata dan saya bidik kamera."

"Oh, (film) The Raid ya? Bagus tuh mas idenya."

*jepret, jepret, jepret. Dan jadilah sodara-sodara, foto ini :)
*       *       *

Setelah difoto, saya pun mengucapkan terima kasih. Pulang? Tentu saja tidak. Sebab, saya menyempatkan waktu untuk berbincang dengan mereka yang baik hati dan ramah. Ini kali pertama saya ngobrol -tepatnya mengorek informasi- dengan Brimob setelah sebelumnya dengan polantas (baca: Polisi Menggugat, Sehari di Mabes Polri), TNI AD (Semarak HUT TNI di Monas), dan Paspampres (Sisi Lain Paspampres yang Berprestasi).

"Ya, tugas mereka di lapangan seperti yang mas tahu. Untuk (Brimob) di sini dari Mapolda Metro Jaya. Keberadaan mereka dalam pameran ini agar masyarakat mengetahui lebih lanjut mengenai fungsi dan tugas kami. Oh ya, berbagai senjata dan peralatan yang dipajang ini asli," tutur salah satu perwira menengah (pamen) yang menemani saya di lokasi mengenai senjata dan peralatan yang awalnya saya kira hanya dummy alias hanya pajangan. *untuk cerita lebih jelas, bisa dilihat dalam artikel dua edisi dari sekarang

*       *       *

Di balik kesuksesan suatu acara, terdapat kru yang bertugas dengan hebat. Salah satunya, di belakang panggung ini, mereka tengah menikmati santap malam ditemani guyuran hujan.

*       *       *

Di sudut dekat pintu masuk terdapat meme tentang polisi. Kalau kita melihatnya lebih jelas, meme itu sangat satir. Salah satunya obrolan di ruang meeting tentang suap-menyuap yang sudah lumrah terjadi di negara ini. Btw, semoga pak/bu polisi yang ada di lokasi pameran juga membaca meme tersebut dan mengaplikasikannya di lapangan agar semboyan 3M untuk masyarakat benar-benar terwujud. 

*       *       *

Di bibir panggung, terdapat antrean pengunjung. Ternyata, mereka sedang menunggu fotonya yang dicetak pada mesin otomatis. Pengunjung boleh mengambilnya secara gratis dengan syarat foto di lokasi dan mengunggahnya di instagram dengan tagar #ActionWithTurnBackCrime serta #CintaPolri.

*       *       *

"Saya baru tahu kalau blogger itu banyak komunitasnya. Mas, kaosnya bagus, cocok ya. Oh ya, kalau mau difoto tahan nafas dulu ya, biar perutnya rata," celetuk pamen tersebut yang memandu saya di lokasi pameran karena sebelumnya sempat beberapa kali bertemu sambil memberi pujian setinggi langit dan menjatuhkannya kembali ke bumi. #eaa

*       *       *

Dan, akhirnya jadi foto narsis saya pun jadi.

*       *       *

"Ini simulator berkendara dengan baik. Alat ini sengaja dibawa ke sini agar masyarakat bisa mencoba dan mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari," tutur pak polisi yang berada di sebelah saya. Mendengar kata 'simulator', tiba-tiba saya jadi teringat dengan kasus Inspektur Jenderal (Irjen) Djoko Susilo yang booming beberapa waktu lalu. *ya sudahlah

*       *       *

Entah mengapa, melihat parade polisi cilik, baik di pameran Jakarta Metropolitan Police Expo 2016 atau saat upacara penutupan Bhayangkara Cup, membuat saya merinding. Semoga saja, tiga atau empat dekade mendatang, mereka yang kini cilik bisa jadi polisi yang benar-benar 3M untuk masyarakat.

*       *       *

"Mas mau wefie dengan pak Krishna?"

"Ga ah mbak. Terima kasih."

"Kalo mau ya ga apa-apa mas. Kalo mau nanti saya sampein ke beliau. Pak Krishna ada sesi jam setengah lapan. Setelah itu, pengunjung bisa diskusi dan wefie dengan beliau."

"Terima kasih mbak. Saya cukup memantau dari jauh aja."

"Bener nih ga mau?" *kekeuh mbaknya nawarin

"Ga mbak. Eh tapi, kalo wefie sama Dara Intan." *baca: sehari di Mabes Polri

"Ha ha ha. Sayangnya, dia ga ikut di sini. Kalo mau foto bareng saya?"

"Aiiih, dahsyat."

*       *       *

Hujan yang membasahi ibu kota belum juga reda. Dari luar tenda, tampak kilat masih menggelegar. Sementara, di berbagai sudut, terdapat tetesan hujan yang membuat mayoritas pengunjung agak menggeser posisinya agar tidak terkena cipratan. Ini jadi satu catatan merah saya tentang acara yang digelar di Piazza Gancit ini, tempatnya agak kurang tepat. 

Jangan ditanya dengan acara di Premium Parking yang diisi berbagai booth dari Ditres Narkoba, Dit Lantas, Dit Sabhara, dan berbagai kendaraan taktis alat berat yang arealnya mirip pematang sawah saking becek. Semoga jika menggelar pameran lagi, pihak kepolisian memilih di lokasi yang tertutup atau memasang tenda superlebar agar tidak membuat masyarakat kebasahan. *BERSAMBUNG

*       *       *
Artikel Selanjutnya:
- (Esai Foto) Jakarta Metropolitan Police Expo: Mengapa Harus Polisi?
- Gara-gara Krishna Murti
- Untold Story Kepolisian
- (Esai Foto) Aku, Kau, dan Pak Polisi

Artikel Hitam-Putih Kepolisian Sebelumnya:
Sisi Lain Krishna Murti: Catatan Polisi di Mata Blogger
- Opini di Fan Page Facebook Divisi Humas Polri: Polisi Siap Dikoreksi
Sisi Lain Budi Waseso (Buwas): Pasukan Khusus, Ceplas-ceplos, dan Kritik
Profil Anang Iskandar: Calon Kapolri yang Merupakan Blogger Aktif
Profil Enam Calon Kapolri dan Plus-Minusnya
Presiden dan Kepala BNN Kompak: Bandar Narkoba harus Dihukum Mati
HUT Polantas ke-60: Dengarlah Aspirasi Masyarakat untuk Bersama Mengurai Kemacetan
Pengalaman Sehari di Mabes Polri
Polisi Menggugat
Ketika Polwan Beraksi di Atas Moge
Tidak Semua Polisi Berprilaku Kurang Baik
Benarkah Polisi Segan dengan Dosen, Tentara, dan Wartawan?Kucing-kucingan Antara Pengendara dan Penjaga Jalur Busway
Balap Liar: Sensasi Mengejar Gengsi di Balik Maut

Artikel Terkait:
Anomali Ahok: Pahlawan atau Pengkhianat?
Semarak HUT TNI ke-68 di Monas
Sinergi BNN dan Blogger untuk Mengatasi Darurat Narkoba
Membongkar "Rahasia" Bea Cukai
Sisi Lain Paspampres yang Berprestasi
- Apresiasi untuk Kejelian Paspampres
50 Tahun Gugurnya Ade Irma Suryani dalam Kenangan Sang Kakak
Kenapa Harus Blogger yang Kampanye?
- Pengalaman Seru Naik Panser Anoa TNI
- Sepenggal Kisah di Museum Abdul Haris Nasution
- 3 Nafas Likas dan Sosok di Balik Kehebatan Jenderal Djamin Ginting
- Semoga Tidak ada Lagi Paswalyur: Pasukan TNI Pengawal Sayur

*       *       *
- Jakarta, 11 April 2016

10 komentar:

  1. selamat pagi,,, salam kenal dan dan izin nyimak mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip mas, makasih komentarnya dan udah nyimak :)

      Hapus
  2. Asyik juga kalau alat simulatornya dibawa ke lokasi acara. Setidaknya bisa jadi ajang edukasi untuk masyarakat.

    Oh iya, liat tempat ini jadi ingat kenangan Maret - April tahun 2012.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Oh iya, liat tempat ini jadi ingat kenangan Maret - April tahun 2012."

      aiiih, dahsyat :)
      apaan tuh mas?

      #eaaa

      Hapus
  3. aku penasaran deh sama pak polisi skr di tv pada pakai kaos turn back crime, itu seragam baru ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan seragam resmi mbak, tapi identitas aja buat kampanye mereka lawan kejahatan :)

      #TurnBackCrime

      Hapus
  4. Ga ajak-ajak. Tapi, sepertinya kesini lagi boleh neh, ada pa Polisi caem #ehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah saya share di grup :)
      ayuk, kapan2 lagi kalo ada info ya mbak

      *btw, pak pol di sini ga kalah sama Lee Min Ho...

      Hapus
  5. wah acara yang bagus nih, sayang g bisa lihat udah slesi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip mas, kalo ada event lain saya share ya :)

      Hapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)