TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Sinergi BNN dan Blogger untuk Mengatasi Darurat Narkoba

Google Adsense 2016

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya
Ngebolang Menikmati Eksotisnya Kawasan Timur Pulau Jawa

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Jumat, 29 Mei 2015

Sinergi BNN dan Blogger untuk Mengatasi Darurat Narkoba


Deputi Pencegahan BNN Antar Sianturi menjawab pertanyaan blogger (sumber foto: dokumentasi pribadi/ www.roelly87.com)

INDONESIA memasuki "Darurat Narkoba"? Jujur, ini bukan kalimat untuk menakut-nakuti atau bernada skeptis belaka. Melainkan memang nyata dan apa adanya. Ya, negeri kita tercinta ini sedang dirundung banyak masalah. Salah satunya, selain praktek Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) yang sudah mewabah, adalah narkotika dan obat terlarang (narkoba).

Itu diungkapkan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) secara tegas saat membuka Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Badan Narkotika Nasional (BNN) di Hotel Bidakara, 4 Februari lalu. Dalam kesempatan itu, Jokowi menyebut setiap harinya terdapat 50 orang meninggal sia-sia akibat narkoba. Wajar jika bulan lalu, mantan Gubernur DKI Jakarta ini bertindak tegas dengan menghukum mati pengedar dan bandar kelas kakap. Gunanya, demi mengurangi peredaran zat haram itu di negara kita tercinta yang bisa merusak generasi penerus.

Hampir tiga bulan berselang, kampanye perang terhadap narkoba kembali didengungkan. Kali ini bukan dari Jokowi. Melainkan, diungkap langsung pejabat teras BNN dalam workshop Pencegahan dan Pemberantasan, Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba bersama sekitar 50 blogger di Restoran Nusa Dua, Senayan, Selasa (26/5).

Awalnya, acara tersebut akan menghadirkan Kepala BNN Anang Iskandar yang akhirnya batal karena beliau masih terkena demam berdarah. Sebagai gantinya, Deputi Pencegahan BNN Antar Sianturi tampil sebagai pembicara bersama Kabag Humas BNN Slamet Pribadi. Tak ketinggalan salah satu pejabat teras yang sudah tidak asing lagi bagi kalangan blogger, yaitu Direktur Diseminasi Informasi Gun Gun Siswadi.

Dalam kesempatan itu, mereka tidak hanya memaparkan mengenai bahaya narkoba saja. Melainkan cara untuk mengantisipasi serta mencegah peredarannya kepada blogger. Bahkan, pihak BNN berencana (kembali) untuk mengajak serta blogger dalam mencegah dampak luas narkoba ke Pusat Rehabilitasi di Lido, Sukabumi, Jawa Barat.

Sebuah sinergi yang saling menguntungkan bagi kedua pihak. Sebab, BNN dapat melanjutkan program Indonesia Emas 2045 yang Bebas Narkoba melalui peran blogger. Maklum, kekuatan blogger tidak hanya dalam hal tulisan saja yang bisa menyebar di dunia maya. Tapi juga di dunia nyata mengingat blogger bisa memberi edukasi mengenai narkoba kepada anak, saudara, keluarga, kerabat, hingga tetangga. Dan, jujur saja, -menurut saya- itu jauh lebih mengefek ketimbang hanya promosi di media mainstream saja.

Contoh nyata sudah terlihat pada sosok Okti Li. Blogger wanita ini tidak pernah lelah memberi edukasi mengenai bahaya narkoba kepada keluarga dan lingkungan sekitarnya. Yang menarik, Okti Li selalu hadir jika ada acara yang diselenggarakan BNN meskipun rumahnya sangat jauh, yaitu di pelosok Cianjur. Itu membuktikan komitmennya sebagai blogger yang perduli narkoba. Termasuk semangatnya yang tetap tinggi meski seusai pulang dari workshop, bus yang ditumpanginya nyaris mengalami kecelakaan beruntun di kawasan Panembong, Cianjur.

Berbicara mengenai sinergi BNN dengan blogger, bagi saya sebenarnya sudah tidak asing lagi. Lantaran sejak tiga tahun lalu sudah ikut dalam program pencegahan narkoba. Tepatnya ketika pertengahan 2012 diajak pak Thamrin Dahlan, blogger aktif yang sebelum pensiun pernah menjabat Direktur Pasca Rehabilitasi BNN. Sejak itu, saya jadi tergerak untuk serta dalam program dan acara yang dihelat BNN. Mulai dari Diskusi di Restoran Mie Cekker Bandung bersama pak Gun Gun pada 22 Februari 2014, Pergelaran Seni Budaya dan Forum Komunikasi Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba di Gendung Smesco (25/3/2014), diskusi dengan pak Anang di markas BNN (14/4/2014), hingga diundang secara eksklusif saat mewawancarai presiden di Rakornas, Februari lalu.

Apa yang saya lakukan itu memang bukan tanpa alasan. Sebab, saya sangat antipati dengan yang namanya narkoba setelah 11 tahun silam saudara sepupu saya meninggal akibat overdosis. Jadi, dengan adanya program BNN yang bekerja sama dengan blogger, bisa membuat saya turut serta melakukan pencegahan narkoba di lingkungan tempat saya tinggal. Ya, dari apa yang saya tulis di blog dengan mencetak dan ditempel di dinding Karang Taruna serta pos Rukun Warga (RW).

*       *       *
"Pengguna narkoba di Indonesia ini sudah sangat parah. Yaitu, mencapai 4,2 juta orang atau sekitar 2,2 persen dari seluruh penduduk di negeri ini yang masuk kategori 'darurat narkoba'. Lalu, apa yang harus kita lakukan untuk menguranginya?" kata Antar kepada puluhan blogger. "Jawabannya dengan melakukan pencegahan agar jumlah tersebut tidak bertambah. Nah, di sini, peran blogger sangat penting bagi kami (BNN). Salah satunya, jika ada keluarga atau kerabat kalian yang terindikasi mengkonsumsi narkoba, bisa membawanya ke BNN untuk direhabilitasi. Program ini gratis dan ditanggung negara dalam rangka merehabilitasi 100 ribu pengguna."

Apa yang dikatakan mantan Direktur Keuangan TVRI ini beralasan. Sebab, banyak pengguna narkoba yang ingin sembuh, tapi takut jika mendengar dibawa ke BNN untuk direhabilitasi dan lebih memilih untuk dipenjara. Kenapa? Sebab, di penjara mereka bisa bebas mengkonsumsi atau bahkan mengedarkannya! Itu menjadi ironis mengingat penjara bukanlah tempat yang tepat untuk mengatasi narkoba. Melainkan justru panti rehabilitasi yang dapat menghentikan ketergantungan bagi pengguna.

Itu diungkapkan secara gamblang oleh Antar, "70 persen perdagangan narkoba di Indonesia dikendalikan dari penjara! Ini fakta. Untuk itu, kami berharap jika ada rekan-rekan blogger yang memiliki keluarga atau orang terdekat yang terindikasi narkoba, bisa membawanya kepada BNN. Kami berharap dengan peran serta blogger bisa mengurangi peredaran narkoba di negeri ini."

Hal sama ditegaskan Slamet. Menurut sosok yang menjabat Kabag Humas sejak Januari lalu itu, blogger juga bisa berperan aktif selain melalui tulisan dan edukasi di lingkungan sekitar. Salah satunya, dengan melaporkan adanya peredaran narkoba di kediamannya.

Pertanyaannya, reward atau penghargaan apa yang didapat blogger jika melakukan hal tersebut? Demikian, jalan pikiran kami masing-masing ketika Slamet mengutarakan hal tersebut. Maklum, sebagai pelapor memang sangat berisiko. Beruntung, pemilik blog slametpribadi99.wordpress.com ini, memberikan penjelasan lebih lanjut yang membuat kami lega.

"Jika kalian ingin jadi pelapor, tidak perlu menulis lengkap jati diri. Cukup mengirim SMS (pesan singkat) ke nomor 081221675675. Lalu, apa penghargaan bagi pengguna atau mantan pemakai yang ingin melaporkan pengedar dan bandar narkoba? Untuk saat ini, kami belum bisa memberikan penghargaan. Namun, reward dari kami dan pemerintah berupa jaminan keamanan bagi yang melapor. Selain itu, pelapor juga punya hak imunitas atau kekebalan hukum dari negara," Slamet, mengungkapkan.

Jadi, sebagai blogger, mari kita turut serta mencegah peredaran narkoba demi generasi yang akan datang.

*       *       *

Oh ya, dalam kesempatan tersebut, Slamet juga mengajak blogger dan masyarakat umum untuk menyaksikan konser Slank bersama BNN untuk menyambut Hari Anti Narkotika Internasional (HANI). Acara tersebut berlangsung di Lapangan D, Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis, 4 Juni 2015, pukul 13.30 hingga 15.30 WIB. Yang menarik, pengunjung bisa menyaksikan pertunjukkan dari band legendaris Indonesia ini secara GRATIS!

Informasi lebih lengkap bisa disimak di website resmi BNN di alamat ini: Slank Konser Sore-Sore Anti Narkoba: Via Musik, Ajak Penyalah Guna Pulih Dengan Cara Asik

*       *       *
Direktur Diseminasi Informasi Gun Gun Siswadi (@roelly87)

*       *       *

Kabag Humas Slamet Pribadi (@roelly87)
*       *       *

Thamrin Dahlan selaku mantan Direktur Pasca Rehabilitasi BNN yang kini menjadi koordinator Blogger (@roelly87)
*       *       *
Konser Sore-Sore Anti Narkoba bareng Slank (Sumber foto: BNN.go.id)

*       *       *

Artikel tentang BNN dan Narkoba lainnya:
- Presiden dan Kepala BNN Kompak: Bandar Narkoba harus Dihukum Mati!
- Profil Anang Iskandar: Calon Kapolri yang Merupakan Blogger Aktif
Kenapa Harus Blogger yang Kampanye?
Diskusi Blogger dengan Kepala BNN yang Juga Blogger

- Pentingnya Terapi Keluarga untuk Kesembuhan Pengguna Narkoba
Mengapa Pecandu Narkoba Harus Lapor?
Alasan Rehabilitasi bagi Pengguna Narkoba
Bagaimana Menjauhkan Anak dari Narkoba?
Yuk, Mengenali Ciri-ciri Pengguna Narkoba
Kenapa Harus Blogger yang Kampanye?
Narkoba dan Faktor “Kegalauan” Anak Muda
Yuk, Hadiri Diskusi bersama BNN bertema 2014 Bebas Narkoba
Narkoba: Berawal dari Coba-coba, Ketagihan, hingga Maut Menjemput
Kisah Inspiratif Dua Kompasianer di Acara Titik Balik
Mengenalkan Bahaya Narkoba melalui Game Online
Peran Orang Tua dalam Mengatasi Tren Merokok di Kalangan Remaja
Langkah Awal BNN dalam Memberantas Narkoba
Penghormatan Terakhir Presiden SBY untuk Pahlawan
Jokowi Sang Gubernur Gaul

*       *       *
- Cikini, 29 Mei 2015

8 komentar:

  1. Smoga generasi muda di Indonesia tidak terjebak narkoba. Akibat fatal tidak hanya bagi pengguna sendiri, tapi keluarga juga pasti ikut merasakan akibatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak.
      yang dirugikan bukan dia sendiri, melainkan banyak pihak, terutama keluarga...

      untuk itu, BNN mengkampanyekan rehabilitasi bukan penjara bagi pengguna agar bisa sembuh

      Hapus
  2. Hmm gak tau harus komen gimana disini.. dan yang plaing penting para generasi muda bisa lebih berhati-hati dalam pergaulan dan bisa menjauhi dari yang namanya narkoba, narkoba itu obat yang membahayakan diri kita sendiri :) halo salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih komentarnya mbak
      hati-hati merupakan kunci utama untuk menjauhkan narkoba...

      Hapus
  3. semoga dan semoga generasi anak muda penerus bangsa tidak coba2 dengan barang haram yaitu narkoba.
    kan lebih enak kalau hidup sehat terus berkreatifitas

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, hidup sehat tanpa narkoba yang efek negatifnya bisa berujung kematian atau penjara
      #IndonesiaDaruratNarkoba

      Hapus
  4. Takutnya ketangkep klok dijebak

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Takutnya ketangkep klok dijebak"

      maksudnya, dijebak siapa mbak?

      Hapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)