TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Ini Solusi Saya saat Hadapi Tanggal Tua

Google Adsense 2016

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya
Ngebolang Menikmati Eksotisnya Kawasan Timur Pulau Jawa

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Rabu, 18 Mei 2016

Ini Solusi Saya saat Hadapi Tanggal Tua


Satu dekade lalu, cukup merasakan kuahnya saja sudah sangat nikmat pada tanggal tua


HARI gini takut sama tanggal tua? Ho ho ho -tertawa ala Ant-Man di film Captain America: Civil War-, saya mah ga takut sama tanggal tua #eaaa.

Itu sekarang. Ketika saya sudah bekerja di tempat yang nyaman. Namun, bagaimana dengan dulu?

Ceritanya begini.


*       *       *

KETIKA masih jadi pelajar dan juga mahasiswa, harus diakui jika tanggal tua itu merupakan salah satu momok yang menakutkan. Bahkan, terbayang hingga sekarang. Wajar saja, mengingat pada periode itu, saya harus kerja sambilan untuk membiayai pendidikan dan kehidupan sehari-hari di tanah seberang. Mulai dari jualan koran, nyambi OB (Office Boy), kurir, kerja sablon, cuci steam motor, hingga jaga warnet.

Ya, semuanya dilakoni setelah pulang sekolah dan kuliah. Tidak ada gengsi waktu itu, yang penting, bisa buat bayar SPP, kost bulanan, uang saku sehari-hari khususnya transportasi. Maklum, dulu belum memiliki sepeda motor, jadi setiap pergi harus naik angkot atau metro mini. Beruntung, berkat ajaran Orangtua, akhirnya saya bisa belajar hemat dan mulai mencicil sepeda motor.

Biar bagaiamanapun, menggunakan sepeda motor lebih irit dibanding naik angkot atau metromini. Saat itu, perbandingannya buat ongkos naik angkutan umum sehari bisa dipakai untuk beli bensin tiga-empat hari. Jadi, sisanya bisa buat bayar cicilan sepeda motor dan ditabung untuk masa depan.

Hanya, kehidupan itu tidak semulus jalan tol atau bahkan sinetron di televisi. Sebab, adakalanya berliku. Misalnya, ketika ada keperluan mendadak untuk buku dan kegiatan pendidikan atau keperluan di rumah (bahasa gaulnya kami saat itu: Force Majeur). Belum lagi ditambah biaya malam mingguan. #eaaa. Alhasil, saya harus nombok dengan memakai uang cicilan sepeda motor. Bahkan, tak jarang harus gali lobang tutup lobang, alias utang.

Di sisi lain, justru itu jadi tantangan tersendiri. Agar, bagaimana saya yang saat itu masih muda dan unyu-unyu sedang mencari jati diri, bisa mensiasatinya. Salah satunya dengan berlaku irit. Irit? Ya, definisi slang dari irit itu lebih dari hemat. Bahkan, lebih ekstrem di segala faktor.

Pertama dari segi makanan. Saya merasakan betul bagaimana nikmatnya mencicipi kuah nasi Padang pada tanggal tua. Ya, hanya kuahnya saja. Jadi, bersama beberapa rekan kost yang senasib dan sepenanggungan, biasanya jika memasuki tanggal tua, kami kerap ke Rumah Makan Padang.

Ketika disuguhi berbagai menu yang bertebaran di meja, kami cukup menikmati satu piring berupa rendang atau ayam pop. Nanti, dibagi-bagi di antara kami sambil tak lupa daun singkong, sambal hijau, dan kuahnya dibanyakin. Jadi, ketika pelayan menghitung, yang kami makan hanya satu piring rendang atau ayam pop saja. Sementara, menu lainnya utuh kecuali daun singkong, kuah opor, dan sambal hijau.

Memang sih, terkesan sadis. Faktanya sebagai anak kost yang mencari uang sampingan untuk kebutuhan sehari-hari, cara itu wajar dilakukan. Alternatif lainnya, ketika kami gajian, biasanya membeli mi instan beberapa kardus untuk stok sebulan ke depan.

Hanya, rasa mi instan dulu, tidak seperti sekarang yang bervariasi. Sekitar satu dekade lalu, rasanya cuma ada soto, baso, kari, dan goreng. Namun, jika lapar mendatangi pada tanggal tua, satu mangkuk mi instan ditambah sepiring nasi putih, bagi kami sudah seperti makan di restoran bintang lima.

Berlanjut dengan hobi saya mengoleksi buku. Dulu, jika rilis buku anyar dan bertepatan dengan tanggal tua, paling saya hanya bisa pergi ke toko buku. Saat itu, kan suka ada buku yang sudah dibuka plastinya ketika dipajang di etalase/rak.

Nah, saya cukup membaca bagian penting saja yang bisa seharian. Khususnya saat puasa, sambil ngabuburit. Untuk keseluruhan buku, saya tunggu hingga gajian tiba agar bisa membelinya. Itu juga berlaku pada berbagai barang lainnya, seperti kaset, cd, koleksi wayang, dan action figure, biasanya saya menanti dua hal. Membelinya saat tanggal muda atau ketika ada promo.

Begitu juga dengan malam mingguan. Nah, ini agak rumit mengingat saat itu masih muda dan bawaannya ingin bertemu setiap hari. Namun, apalah daya, tangan dompet tak sampai. Ketika tanggal tua menyerang, rutinitas itu jadi berganti hingga dua minggu sekali, atau malah pernah tiga minggu sekali. Sisi positifnya, dengan penundaan tersebut membuat rasa rindu kami kian besar karena jarang bertemu.

Terakhir mengenai gadget atau gawai. Berhubung saya merupakan pribadi mandiri sejak kecil, jadi hal seperti ini tidak terlalu masalah. Dulu, saya merasa nyaman dengan ponsel yang fungsinya hanya untuk menelepon dan kirim pesan pendek (SMS). Saat itu, saya tidak masalah ketika ponsel hanya memiliki layar monokrom dan dering polyphonic.

Berbeda dengan kini yang ketika harus membeli ponsel, wajib ada akses internetnya disertai spesifikasi yang lengkap seperti dual kamera dan OS terbaru. Yang penting, satu dekade lalu, dengan ponsel yang mungkin saat ini mah sudah jadul, saya tetap bisa menjalin komunikasi dengan keluarga, teman seangkatan, dan gebetan!

Jika ponsel tidak ada masalah, berbeda dibanding pulsa. Itu karena dulu untuk mengisi pulsa, harus secara fisik dengan datang ke counter pulsa. Beda dengan sekarang yang bisa membelinya secara online atau via internet banking.

Yang jadi problem itu, ketika memasuki tanggal tua, jika saya ingin menelepon keluar, kerap yang mengangkat selalu perempuan. Mungkin manis sih, kedengaran dari suaranya berbunyi, "Maaf, pulsa yang Anda miliki, tidak mencukupi, Bla, bla, bla."

Oh ya, dulu belum ada itu aplikasi chatting -kecuali via email-, jadi kalau untuk komunikasi selalu menggunakan SMS. Tarifnya pun masih mahal, sekitar Rp 350. Solusinya untuk saya di tanggal tua, dengan mensiasati jika ingin kirim SMS yang diketik panjang. Yaitu, kalimatnya disingkat, yang terkadang tanpa titik, koma, apalagi EYD. Yang pasti, tidak dengan bahasa alay.


*       *       *
DEMIKIAN, solusi saya untuk menghadapi tanggal tua pada satu dekade silam. Kalau diingat saat ini, tentu membuat saya tertawa sendiri. Tapi, ya begitulah kondisinya ketika masih jadi anak kost yang membiayai kehidupan sendiri untuk kerja sambilan di tengah kesibukan sekolah.

Berkat penghematan atau bahkan menjurus ke irit yang ekstrem dulu, hasilnya bisa dipetik pada kehidupan sekarang. Ya, benar kata pepatah. Kota Roma tidak dibangun dalam semalam.

*       *       *
Artikel terkait:
- Ingin Beli Gadget Secara Online? Berikut Ciri-ciri Toko Gadget Online yang Terpercaya!

*       *       *
- Jakarta, 18 Mei 2016

18 komentar:

  1. Aih.. Penuh perjuangan ya mas..tapi setidaknya ada kisah yg dibagikan saat ini.. Kebayang kalau dulu mulus2 aja.. Ngga perlu hemat bensin.... Pulsanya lancar.. Ngga jadi tulisan dech.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, kalo ingat dulu ituuuuuu, kadang bikin senyum2 pas mau tidur :)

      maklum, periode itu kan sedang transisi, jadi masih dalam pencarian gitu, katanya he he he

      Hapus
  2. hihi... bener juga tuh, kalo tgl tua pengen makan nasi padang, nasi plus daun singkong plus kuahnya aja juga udah sedaap hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi mbak, kayak gitu aja udah seneng banget
      apalgi kalo makan sama temen2 kost yang rame banget sampe bikin satu ruangan makan berisik :)

      btw, 2014 pas reuni, kami juga sempat datengin rm padang dulu, sayangnya sekarang udah jadi toko...

      Hapus
  3. Kalau tanggal tua mau nelpon manfaatkan whatsapp call dan nebeng wifi orang, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kalo sekarang, tinggal whatsapp atau skype, selama ada wifi gratis, bisa ngobrol sepuasnya deh :)

      Hapus
  4. hiiiii klo tanggal tua makan dpadang aja plus teloor dadar daun singkong olus kuaah rendang

    BalasHapus
    Balasan
    1. manteppp mbak :)
      *pagi2 bikin semangat nih kalo bicarain makanan. hehehe

      Hapus
  5. Mungkin solusi ini bisa di terapkan pada saya juga :) penuh perjuangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupz mas, sebagian masih relevan untuk diterapkan, terutama bagi yang ngekost :)

      Hapus
  6. masak ama tanggal tua ajah takut.... pan tanggal muda ma tanggal tua, samaaaa ajaaah...duit gajian cuman lewaattt tangan doang... abiss buat mbayarrr utaangggg wkwkwkwkkkk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk
      iya pak, dulu -duluuuu banget- beberapa kali kayak gitu, serasa rekening cuma jadi tempat persinggahan aja :)

      Hapus
  7. mantap mba, tips dan triknya, solusi tepat buat yang baru nikah, hehehe

    BalasHapus
  8. makan pake kuah padang dan sambal ijonya pun aku pernah..haha..itu pun disimpan di kulkas..jd pas ndak ada dolang, keluarin deh..mumpung masih segar n masih bisa dimakan, belum seminggu gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi hi hi
      iya bu, tapi kalo saya dulu ga bisa disimpan di kulkas, secara kulkasnya milik rame2 penghuni kost, isinya full mi instan :)

      Hapus
  9. tapi perjuangan menghadapi tgl tua bakal jadi cerita bersejarah dlm hidup kita dan akan diceritakan kpd cucu kita kelak :v wkwk #lebay ah

    BalasHapus
  10. Terima kasih atas informasi anda..bisa menjadi pelajaran buat saya untuk menghadapi tanggal tua

    BalasHapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)