TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Malu Itu Tidak Ada dalam Hidupnya...

Google Adsense 2016

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya

Jelajah Bromo, Malang, dan Sekitarnya
Ngebolang Menikmati Eksotisnya Kawasan Timur Pulau Jawa

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Selasa, 03 Maret 2015

Malu Itu Tidak Ada dalam Hidupnya...



Rozak sedang meracik bumbu pempek (Sumber foto: Choirul Huda/ www.roelly87.com)
HARI gini masih malu?
Mari kita tanyakan pada Rozak yang sehari-hari berjualan pempek keliling. Dengan bermodalkan kepercayaan dari tetangganya, bocah kelas 5 SD ini menjajakan dagangannya keliling kampung. Teriknya matahari, hujan, hingga banjir tidak dihiraukan. Apalagi, cuma sekadar malu atau gengsi karena kerap diledek kawan sebayanya. Itu semua tidak ada dalam kamusnya.

"Kalau malu terus, saya ga bisa jajan kak. Terus, siapa yang bantu saya untuk biaya sekolah," demikian jawaban dari Rozak yang membuat saya termenung.

*        *        *
Siang itu, seusai salat Jumat (27/2), saya masih nongkrong di depan gang tempat saya tinggal. Niat hati, ingin menunggu penjual makanan yang biasanya lewat. Baik itu bakso, mie ayam, siomay, batagor, dan sebagainya. Maklum, tempat tinggal saya berada di kawasan padat penduduk yang terletak di barat Jakarta.

Maka, tak heran jika setiap siang hari, pedagang yang menggunakan gerobak berseliweran untuk menjemput bola. Nah, ketika sedang menanti penjual makanan sebelum berangkat kerja, mata saya tertuju pada sosok bocah yang menjajakan dagangannya di keranjang berwarna biru dengan memakai seragam klub sepak bola ternama di dunia: Chelsea.

Sebenarnya, saya sudah sering membeli dagangannya. Sebab, selain murah meriah, juga lumayan untuk mengganjal perut yang lapar. Tapi, baru kali ini saya memperhatikan bocah yang kerap dipanggil Rojak -nama aslinya saya lupa- ini berjualan. Bukan hanya karena dia memakai kostum "The Blues" saja atau ingin mencicipi dagangannya.

Melainkan juga karana saya tertarik untuk mengobrol sejenak. Kebetulan, kami memang tinggal di kawasan yang sama tapi beda kelurahan yang dipisahkan sebuah jalan alternatif. Jadi, saya sering melihatnya baik ketika sedang berjualan atau bermain sepak bola di lapangan kosong bekas SPBU yang sudah tak terpakai.

Sambil melayani pesanan saya yang berjumlah lima buah, saya mencoba untuk menanyakan lebih lanjut mengenai alasannya berdagang pempek. Ternyata,  Rozak sudah berdagang pempek sejak setahun lalu. Saat itu, menurutnya untuk menambah uang saku ketimbang hanya main layangan atau playstation.

Oh ya, Rozak masuk sekolah pagi hari. Jadi, siangnya sepulang sekolah hingga sore, dia bisa bebas berjualan. Yang saya salut ketika mendengar penuturannya yang masih polos. Yaitu, Rozak berjualan tidak hanya mengitari kawasan tempat kami tinggal saja. Melainkan hingga ke beberapa tempat yang berbeda kecamatan. Itu karena dia memasang target, sebelum magrib, dagangannya harus habis.

"Ya kayak gitu kak. Kalo ga habis, dapat uangnya sedikit dong?" kata Rozak sambil membungkus pesanan saya. Menariknya lagi, ternyata pendapatannya setiap hari -kecuali Minggu- lumayan besar untuk anak seukurannya, yaitu rata-rata mencapai Rp 80.000 hingga Rp 100.000. Sebagai catatan, harga pempeknya adalah Rp 1.000/pcs.

"Kalo lagi ga hujan, lumayan bisa laku cepe (Rp 100.000). Tapi, kalo sepi, apalagi hujan, 50 (Rp 50.000) pun sudah alhamdullilah," Rozak menuturkan. Selanjutnya, dia pun memberi tahu bahwa pempeknya bikinan tetangga sebelah rumahnya yang diambil Rp 500/pcs. Jadi, dengan menjual Rp 1.000, Rozak bisa untung setengahnya.

Wajar sih, sebab, dia harus jalan kaki melewati teriknya siang hari dan hujan. Belum lagi, dengan berjualan, berarti hilang kesempatan untuk bermain dengan kawan-kawan sebayanya. Padahal, di jam-jam seperti itu, mayoritas anak sepantaran Rozak sedang asyiknya bermain playstation atau game online. Namun, Rozak lebih memilih berdagang demi membantu biaya sekolah.

"Sehari saya ambil 150-200 pcs. Tergantung juga kak. Biasanya saya ambil dua kali balik. Soalnya, kalo ambil banyak-banyak, ga enak kalo dipulangin. (Pempek) ini kan ga tahan sampe besok yang bisa basi. Setelah pulang, uangnya saya kasih ke ibu untuk tambahin beli buku sekolah. Kadang, uangnya di jalan saya pakai untuk beli air minum atau naik angkot," ucap penggemar Diego Costa ini.
*        *        *

Sebelum melanjutkan dagangannya, saya memberikan pertanyaan terakhir mengenai statusnya berjualan pempek, apakah malu atau tidak jika bertemu dengan teman di sekolahnya. Sebab, saya sendiri pun pernah mengalami hal yang sama dengan Rozak. Sejak SD hingga SMA, saya kerap keliling kampung untuk berjualan pempek, agar-agar, es mambo, hingga koran. Jadi, ada rasa bangga ketika mengetahui Rozak tidak terpengaruh dengan olok-olok dari teman-temannya yang adakalanya menjulukinya "Rozak si Tepe" alias Tukang Pempek.

"Diledekin mah biasa aja kak. Pernah sih sampe gelut (berantem). Tapi ya ga apa-apa. Kalo nurutin malu, bisa-bisa saya ga kebeli buku dong. Kata ibu, kalo saya mau jadi Andik (Vermansyah), saya ga boleh malu. Lagian, jualan ini kan ga ganggu sekolah," tutur Rozak dengan mata berbinar ketika di sudut rumah ada pembeli yang memanggilnya.

Ya, apa yang dilakukan Rozak tidak hanya membuat saya salut pada dirinya. Melainkan juga, saya bisa belajar dari bocah yang usianya jauh di bawah saya, bahwa untuk mencapai cita-cita harus bekerja keras.*
*        *        *
Seperti ini pempek yang dijual ada tiga varian

*        *        *
Menghitung uang kembalian yang ditaruh di kantung plastik

*        *        *

*        *        *
Artikel terkait:
- Tidak Semua Tukang Tambal Ban adalah Penebar Paku di Jalan
- Perahu Getek, Transportasi Tradisional yang Masih Bertahan
- Sosok Pemungut Sampah yang Terlupakan
- Menikmati Jajanan di Bursa Kue Subuh, Pasar Senen
- Pedagang Kreatif: Mulai dari Asongan, Gerobak, hingga Sepeda Motor
- Sosok di Balik Barongsai yang Lincah, Ternyata
- Sahur di Bawah Reruntuhan

*        *        *

- Semanan (Kalideres), 3 Maret 2015

24 komentar:

  1. salut... saya dulu juga jualan sih tapi saat kuliah. buat duit jajan dan uang kos

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas :)

      kalo saya waktu smp-sma, uangnya ya kebanyakan buat jajan juga
      hehehe

      Hapus
  2. salut deh :D aku jualan dulu pas kuliah........

    cuma kalo lagi abis duit aja :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas abis duit?
      sama dong mbak :)

      bedanya, kalo dulu belom bisa dagang online atau via whatsapp & instagram...

      Hapus
  3. Aku lebih suka kasih uang lebih sama anak-anak yg mau bekerja keras gini, dibanding yg ngemis
    Salam buat Rojak ya, Mas
    Saya doakan semoga cita-citanya tergapai

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mbak :)
      saya juga begitu, baik anak kecil atau yang orang tua (kakek2) penjual sapu/ atk yang meski kurang begitu perlu, tapi sengaja dibeli buat meringankan beban mereka

      sebab, kalo kita kasih uangnya cuma2, biasanya mereka menolak dengan tegas...

      amin...

      Hapus
  4. Balasan
    1. waduh...
      malu kenapa mbak?

      hi hi hi

      Hapus
  5. Subhanallah. Jadi kayak nampar muka sendiri. Umur segitu sudah punya target untuk kerja keras. Saya yang sudah emak emak bawaanya masih santai. nanti lah. besok lah. Banyak alasan.

    Semoga apa yang ia cita cita kan terkabul Amin

    BalasHapus
  6. amin...

    iya, masih sd mbak :)
    salut sama beliau, padahal anak sepantarannya jam segitu (siang-sore) lagi pada asyik maen ps dll

    terima kasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, anakku sendiri Pulang sekolah, yang dicari ya Game. Semoga kelak menjadi orang besar dan bermanfaat bagi orang lain. Amin

      Hapus
    2. kalo anak kecil main game sih jamak mbak
      saya aja kadang yang udah gede gini masih main ps pas pulang kerja :)
      he he he

      tapi emang salut sama beliau
      masih seusia gitu udah mau bantu orang tuanya...

      terima kasih ya :)

      Hapus
  7. Terharu saya baca perjuangan Rozak...
    Di saat teman2 seumurnya memilih utk bermain, dia malah milih jualan utk tambahan uang jajan & keperluan sekolah..
    Smoga Allah meluaskan rezeki nya & cita2 ny bs tercapai..Aamiin

    BalasHapus
  8. Kalo saya dulu jualan es :)
    Jadi ke inget waktu SD :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas, dulu saya juga jualan macem2...
      es, pempek, agar2, sampe koran :)

      #nikmatihidup

      Hapus
  9. semoga jd pengusaha jika besar nanti dan membangun Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin...

      setuju mas, kecilnya hebat semoga kelak nanti lebih hebat lagi :)

      Hapus
  10. kalo sekarang dapet julukan "Rozak si tukang pempek" mudah2an nanti berubah jadi "Rozak si Pengusaha Pempek". Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi mas, banyak contoh seperti itu
      masa depan seseorang kan ga ada yang tahu :)

      Hapus
  11. Tak ada kamus MALU jika mau MAJU

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantep :)

      bener tuh mas, makanya Rozak juga ngesampingin gengsi atau malu demi cari rezeki...

      Hapus
  12. Huwa salut banget sama anak-anak seperti Rozak.
    Pinter banget, kecil-kecil udah bisa bantu orang tuanya dan gak ada malu sedikitpun. Creative generation, the next enterpreneur from Kalideres hahahaha

    BalasHapus
  13. Sangat menginspirasi ini, jarang orang kaya gini sekarang.
    semoga menjadi orang yang banyak dibutuhkan orang nantinya.

    BalasHapus
  14. luar biasa itulah calon orang sukess kelak, aminn ...

    BalasHapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)