TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Mengenang Jejak Pramoedya Ananta Toer

Google Adsense 2016

Tentang Juventus dan Liga Champions

Tentang Juventus dan Liga Champions
Road to Cardiff: Langkah Si Nyonya Besar untuk Bertakhta Dimulai

Mengupas Sisi Lain dari Sudut Pandang Blogger...

Selasa, 30 April 2013

Mengenang Jejak Pramoedya Ananta Toer


Pramoedya Ananta Toer (Foto: Aljazeera.com)


TUJUH tahun lalu, tepatnya Selasa, 1 Mei 2006, hampir seluruh headline media cetak di Indonesia memuat berita mengenai salah satu tokoh paling berpengaruh di dunia sastra: Pramoedya Ananta Toer. Sebab, sehari sebelumnya, sosok yang akrab dipanggil Pram itu meninggal dunia pada usia 81 tahun.

Sebenarnya, saya kurang begitu "ngeh" saat membaca berita kematian satu-satunya sastrawan Indonesia yang pernah dinominasikan meraih penghargaan Nobel tersebut. Maklum, selain tidak begitu hobi dengan dunia sastra, saya sendiri belum mengenal Pram.

Apalagi, pertama kali saya mengetahui riwayat tentang pria yang terkenal dengan novel "Arok Dedes" itu ketika membaca wawancaranya dengan majalah Playboy edisi April 2006. Tapi, itu pun bukan karena saya memang antusias menelusuri jejak kelamnya sepanjang delapan halaman di Pulau Buru. Melainkan, karena tertarik menyambut edisi perdana dari majalah yang beberapa waktu kemudian dibredel itu dengan cover mencolok, Andhara Early.

*      *      *

Hingga, berselang banyak tahun, setelah sering membaca artikel "berbau" sastra, saya baru menyadari bahwa Pram itu merupakan sosok fenomenal. Mungkin, saya bisa menyebut pria kelahiran Blora, Jawa tengah, 6 Februari 1925 ini sebagai pribadi yang unik, sedikit nyentrik, menjurus kontroversial, namun genius.

Itu saya dapat usai membaca berbagai kisah hidupnya serta beberapa buku Pram yang meski sulit dicerna tapi bikin penasaran. Apalagi, dia merupakan sosok yang jujur, bebas, dan terkesan blak-blakan. Seperti halnya sewaktu Pram dengan datar menyebut Nobel bukan keinginan terbesarnya.

"Bagi saya, kalau dapat itu (Nobel) berarti penghargaan dunia. Itu saja," kata pria yang mendapat penghargaan bergengsi Ramon Magsaysay Award itu. "Saya sudah dapat penghargaan di mana-mana. Orang baca karya saya saja itu sudah suatu penghargaan."

Yang menarik, ketika Pram mengakui sama sekali tidak mempunyai dendam dengan pemerintah orde lama dan orde baru, meski sempat diasingkan ke pulau terpencil padahal dirinya sama sekali tidak bersalah. Namun, dia juga menegaskan tidak pernah memaafkan perlakuan militer terhadapnya. Terutama setelah  perpustakaan yang dikumpulkannya sejak puluhan tahun dibakar begitu saja:

"Saya enggaksuka militer Indonesia. Itu grup bersenjata menghadapi rakyat yang nggakbersenjata. Kalau ada perang internasional, lari terbirit-birit. Karena biasanya yang dilawan rakyat tanpa senjata. Saya nggak bisa memaafkan. Yang dibakar ajadelapan, belum yang hilang di penerbit-penerbit. Nggaktahu kok, sejarah saya sejarah perampasan. Ini pendengaran saya juga hilang. Ini kerjaan militer juga yang bikin saya setengah tuli, dihajar pakai popor senapan."

*      *      *

Mendengar penuturan lirih tersebut, seketika membuat saya merinding. Merinding membayangkan siksaan yang diterima Pram, termasuk ketika kebebasannya terbelenggu di Pulau Buru. Namun, karena pengasingannya itu yang membuat Pram kian terkenal dan mengundang simpati masyarakat internasional.

Setelah tujuh tahun kematiannya, karya-karya Pram tetap abadi dan tersebar hampir di seluruh dunia dengan diterjemahkan dalam 42 bahasa. Tentu, itu tidak akan terjadi jika dia tidak mendapat "pengalaman" dipenjara selama lebih dari 14 tahun. Itu diakui Pram dengan menyebut pada masa pengasingannya itu, justru memberinya inspirasi untuk menelurkan karya-karya terbaik. Termasuk Tetralogi Buru, dengan Bumi Manusia sebagai salah satu novel terbaik yang pernah saya baca.

*      *      *

Beberapa naskah pram yang hilang dan dimusnahkan:

- Sepoeloeh Kepala Nica (1946) Hilang di tangan penerbit Balingka, Pasar Baru, Jakarta, 1947.

- Bagian dari Di Tepi Kali Bekasi Dirampas Marinir Belanda, 22 Juli 1947.

- Mari Mengarang (1954) Tak jelas nasibnya di tangan penerbit, 1955

- Kumpulan Karja Kartini Dibakar tahun 1964, bagian-bagiannya sempat dimunculkan beberap kali

- Wanita Sebelum Kartini Dibakar Angkatan Darat pada 13 Oktober 1965

- Panggil Aku Kartini Sadja, jilid III dan IV Dibakar Angkatan Darat pada 13 Oktober 1965

- Sedjarah Bahasa Indonesia, Satu Pertjobaan (1964) Dibakar Angkatan Darat pada 13 Oktober 1965

- Lentera (1965) Tak Jelas nasibnya di tangan penerbit

- Kumpulan Cerpen Bung Karno

- Dua jilid terakhir trilogi Gadis Pantai

*      *      *

Referensi:
- Pramoedya Ananta Toer, 81, Indonesian Novelist, Dies (The New York Times)
- Dihargai Dunia, Dipenjara di Negeri Sendiri (Biografi Tokoh Indonesia)
- Menerawang Kotak Hitam Nusantara (Kompas.com)
- Yang Hilang dan Dimusnahkan dari Pram (Majalah Playboy #1 - April 2006)
- Bumi Manusia (Library of Congress)

*      *      *
Artikel ini juga dimuat di Kompasiana (http://www.kompasiana.com/roelly87/mengenang-jejak-pramoedya-ananta-toer_5528b7f3f17e616d7c8b45f3)
- Jakarta, 30 April 2013

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan judi, obat kuat, penjual gunting kuku, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik. Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)