TyyiccClcSK3IvRCDh0sKBc4_Sg roelly87.com: Kemenhub Gandeng Warganet untuk Sosialisasikan Mudahnya Akses ke 5 Bali Baru

Di Perbatasan, Harga Diri Indonesia Dipertaruhkan

Di Perbatasan, Harga Diri Indonesia Dipertaruhkan
PLBN Entikong

Sabtu, 07 Desember 2019

Kemenhub Gandeng Warganet untuk Sosialisasikan Mudahnya Akses ke 5 Bali Baru


Diskusi perwakilan Kemenhub dengan blogger dan jurnalis dalam peresmian
Transmate pada 6 Desember lalu
(klik untuk perbesar foto atau geser untuk melihat gambar lainnya)




2020 tinggal menghitung hari. Menjelang pergantian kalender, biasanya kita, termasuk saya pribadi, menyusun dua hal dalam draft. Pertama, evaluasi terkait apa yang saya lakukan dalam setahun terakhir. Selanjutnya, mengenai resolusi. Apa dan bagaimana target pada 2020?

Nah
, salah satu resolusi saya tahun depan, yupz tahun depan, salah satunya bisa jadi saksi sejarah Indonesia di Tokyo. Tepatnya, untuk menyaksikan Olimpiade 2020. Saya berharap, kontingen Merah-Putih mampu melanjutkan tradisi medali emas sejak 1992 silam yang sempat terputus pada 2012. 


Syukur-syukur, saya bisa ikutan berada di Tokyo untuk menyaksikan atlet-atlet Indonesia berprestasi yang mungkin jadi salah satu momentum terbaik dalam hidup saya. Bahkan, bisa melebihi pencapaian saya ketika menonton langsung tim favorit, Juventus, pada final Liga Champions 2016/17 di Millennium Stadium, Cardiff, Wales.

Selain itu
, saya juga ingin kembali ngebolang dengan mengunjungi berbagai daerah di Tanah Air yang rutin saya lakukan sejak lama hingga terputus tahun ini akibat kesibukan pekerjaan di lapangan. 5 di antaranya dikenal sebagai Bali Baru seperti yang dicanangkan pemerintah.

Itu meliputi Danau Toba yang berada di Provinsi Sumatera Utara, Candi Borobudur (Jawa Tengah), Labuan Bajo (Nusa Tenggara Timur), Mandalika (Nusa Tenggara Barat), dan Likupang (Sulawesi Utara).

Kecuali Borobudur
, empat destinasi lainnya belum pernah saya kunjungi. Kendati, untuk tempat wisata di provinsi, sudah, seperti Medan di Sumatera Utara atau Bunaken (Sulawesi Utara). Sementara NTT dan NTB benar-benar bikin saya penasaran.

Apalagi, mengingat sarana dan prasarana di lima destinasi tersebut sudah sangat bagus. Ini yang membuat saya antusias seperti saat kali pertama ke perbatasan, tepatnya Entikong di Kalimantan Barat, bersama Sekretariat Kabinet, demi menyebarkan situasi yang sebenarnya kepada khalayak ramai. Bahwa, di perbatasan yang dikelola Indonesia, sudah sangat-sangat wow! 


*         *         *

SIANG itu
, Jumat (6/12) langit ibu kota sangat cerah. Usai Jumatan, saya menuju Sundestada. Yaitu, restoran yang terletak di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, yang memiliki akses memadai untuk transportasi umum. Baik itu bus, buswaycommuter line, hingga MRT, yang halte atau stasiunnya yang jaraknya tidak sampai seperminuman teh.

Saat itu
, suasana sangat ramai dipenuhi blogger, vlogger, jurnalis, hingga influencer yang sama-sama bagian dari warganet peduli. Beberapa di antaranya saya kenal. Kehadiran kami untuk jadi saksi peresmian Transmate dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Yupz, Transmate merupakan akronim dari dua suku kata. Trans kependekan dari kata transportation atau transportasi. Sementara, Mate diambil dari kata dalam bahasa Inggris yang secara harfiah memiliki arti partner atau teman. 

Intinya, keberadaan kami yang terdiri dari basic berbeda tapi tetap satu jua. Yaitu, sama-sama bagian dari warganet yang memiliki kepedulian terhadap perkembangan isu dan kemajuan sektor transportasi.

Bisa dipahami mengingat
 dalam beberapa waktu terakhir, transportasi jadi isu yang seksi di mata masyarakat, termasuk saya. Itu karena pemerintah benar-benar mengakomodasi keinginan rakyat di seluruh penjuru. Dari hilir ke hulu atau sebaliknya, transportasi kini sudah jauh lebih baikKemenhub memegang peranan penting pada sektor ini.

Selain sebagai jembatan penghubung
, instansi yang dipimpin Budi Karya Sumadi ini juga berperan dalam memajukan sektor pariwisata. Salah satunya, lewat pembangunan infrastruktur transportasi yang kian memudahkan masyarakat dari dan ke destinasi wisata.

Itu ditegaskan Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan Djoko Sasono disela-sela acara Nongkrong Santuy Bareng Transmate yang bertema Connectivity Makes Travelling Easy, yang diselenggarakan Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kemenhub. Dalam kesempatan itu,  pria 56 tahun ini juga berharap Transmate bisa jadi mitra Kemenhub untuk turut berkontribusi memajukan sektor transportasi di Tanah Air.

"Keterlibatan para influencer di media sosial yang concern dengan isu transportasi sangat diperlukan. Kami ingin mengajak mereka yang memiliki keahlian untuk berkomunikasi di media digital untuk ikut bersama-sama memajukan sektor transportasi Indonesia," tutur Djoko, semringah.

Pernyataan dari peraih Satya Lencana Karya Satya 10 Tahun, 2004, ini beralasan. Faktanya, sudah banyak hasil-hasil pembangunan infrastruktur transportasi yang sangat besar manfaatnya untuk kemajuan negeri kita yang memang perlu diinformasikan secara mendalam kepada masyarakat. 

Apalagi, ke depannya, terdapat sejumlah program pembangunan infrastruktur transportasi yang akan dilakukan pada masa Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Maruf Amin dalam Kabinet Indonesia Maju 2019-2024. Salah satunya, membangun konektivitas pada lima destinasi wisata super prioritas di Toba, Borobudur, Labuan Bajo, Mandalika, dan Likupang.

"Melalui ngobrol bareng ini, kami ingin menceritakan pembangunan infrastruktur transportasi yang segera dibangun pemerintah pada lima destinasi wisata tersebut. Harapannya, mereka dapat menceritakan kembali sehingga upaya Kementerian Perhubungan dalam meningkatkan konektivitas dan aksesbilitas menuju 5 Bali Baru akan semakin terpublikasi ke masyarakat," Djoko, menambahkan.


*         *         *

Ya, sebagai blogger serta bagian dari masyarakat luas, menurut saya pembangunan infrastruktur yang gencar dilakukan pemerintah, khususnya Kemenhub ini bakal memudahkan aksesibilitas. 

Sehingga, semakin banyak mengundang turis domestik maupun internasional datang ke destinasi super prioritas di Indonesia. Djoko memastikan, Kemenhub merencanakan pembangunan tersebut akan selesai akhir 2020 dan diharapkan dapat mendongkrak pendapatan devisa negara.


Dalam kesempatan itu
, Budi yang berhalangan hadir terkait karena ada peninjauan dengan presiden,  turut menyempatkan waktu untuk conference call. Menteri yang hobi nyanyi ini menyampaikan harapannya kepada Transmate.

Yupz
, tanggung jawab untuk mengenalkan 5 Bali Baru sebagai destinasi wisata prioritas kepada masyarakat tidak hanya peran Kemenhub saja atau TransmateMelainkan juga seluruh rakyat di Tanah Air, termasuk saya, Anda, pembaca blog ini, dan semuanya. Sebab, jika pariwisata Indonesia sukses, yang menikmati tentu rakyatnya juga.***


*         *         *
Rekan blogger Babeh Helmi dengan rekan blogger kembar
antara Eva atau Evi saat membuat vlogger

*         *         *

*         *         *

*         *         *
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melakukan teleconference yang
sangat mendukung peran warganet lewat Transmate

*         *         *

*         *         *

- Jakarta, 7 Desember 2019

1 komentar:

  1. next mau Ya om ikutan acara seperti ini
    bagus nih, bisa bantu pemerintah sosialisasi program ke masyarakat

    BalasHapus

Maaf ya, saat ini komentarnya dimoderasi. Agar tidak ada spam, iklan obat kuat, virus, dan sebagainya. Silakan komentar yang baik dan pasti saya kunjungi balik.

Satu hal lagi, mohon jangan menaruh link hidup...

Terima kasih :)